HUKUM MENINGGALKAN SELURUH AMALAN ZAHIR

Syaikh Saleh Al-Fauzan hafizhahullah ditanya:

“Apa hukum orang yang meninggalkan seluruh amalan zahir secara menyeluruh namun dia mengucapkan dua kalimat syahadat dan meyakini hal-hal yang diwajibkan, akan tetapi dia tidak mengamalkannya sedikitpun. Apakah orang ini muslim atau bukan? Dan perlu diketahui bahwa tidak ada satupun udzur syar’i yang menghalanginya dari mengamalkan hal-hal yang wajib tersebut?

Beliau menjawab:

هذا لا يكون مؤمنا من كان يعتقد بقلبه ويقر بلسانه ولكنه لا يعمل بجوارحه عطل الأعمال كلها من غير عذر هذا ليس بمؤمن ، ﻷن الإيمان -كما ذكرنا- وكما عرفه أهل السنة والجماعة آنه: قول باللسان واعتقاد بالقلب وعمل بالجوارح، لا يحصل الإيمان إلا بمجموع هذه الأمور . فمن ترك واحدا منها فإنه لا يكون مؤمنا

“Orang ini bukan seorang mukmin. Siapa yang meyakini dalam hatinya dan menyatakan dengan lisannya, namun dia tidak beramal dengan anggota tubuhnya, dia meninggalkan seluruh amalan tanpa udzur, ini bukan seorang mukmin. Sebab iman itu-sebagaimana yang kami sebutkan dan disebut defenisinya dikalangan ahlus sunnah waljama’ah adalah: mengucapkan dengan lisan, meyakini dalam hatinya, dan beramal dengan anggota tubuhnya.Tidak akan tercapai keimanan tanpa perkara- perkara ini. Siapa yang meninggalkan satu diantaranya maka dia bukan seorang mukmin.”

(Al-Ijaabaat al-Muhimmah: 77)
http://www.salafybpp.com/fataawa/103-hukum-meninggalkan-seluruh-amalan-zahir.html

Author: Admin